Pengertian Edema ( Pitting edema dan edema non-pitting )

Pembengkakan pada bagian tubuh seseorang kadang-kadang menjadi masalah yang serius, apalagi jika pembengkakn tersebut berisi air. Keadaan pembengkakn ini di sebut dengan edema, dimana mungkin ini adalah salah satu penyakit yang cukup sering di temukan, berikut adalah penjelasan lebih lengkapnya.
edema pada kaki

Definisi Edema

Edema adalah pembengkakan yang diakibatkan oleh akumulasi cairan dalam jaringan tubuh. Cairan tersebut berada pada ruang interstitial ( celah di antara sel ) atau jaringan tubuh yang dan menimbulkan pembengkakan. Edema paling umum terjadi pada kaki, pergelangan kaki,  dan / atau tangan di mana ia disebut sebagai edema perifer. Edema pada kaki kadang-kadang disebut pedal edema. 
Semua jaringan tubuh terdiri dari sel-sel, pembuluh darah, dan jaringan ikat yang memegang sel bersama-sama disebut interstitium. Sebagian besar cairan tubuh yang ditemukan di luar sel biasanya disimpan dalam dua ruang yaitu pembuluh darah ( sebagai "liquid" atau bagian serum pada darah Anda ) dan ruang-ruang interstitial. Dalam berbagai penyakit, kelebihan cairan dapat menumpuk di salah satu atau kedua kompartemen tersebut.
Organ tubuh memiliki ruang interstitial mana cairan dapat menumpuk, dan dari penumpukan tersebut diantaranya adalah jenis edema. Akumulasi cairan dalam jaringan interstitial di sekitar ruang udara ( alveoli ) di paru-paru terjadi pada gangguan yang disebut edema paru. Selain itu, kelebihan cairan kadang-kadang dikumpulkan pada ruang ketiga, yang meliputi rongga di perut ( rongga perut atau peritoneal disebut "ascites" ) atau di dada ( paru-paru atau rongga pleura disebut "efusi pleura" ).
Anasarca, juga dikenal sebagai edema umum ekstrim yang parah, akumulasi luas dari cairan di semua jaringan dan rongga tubuh pada saat yang bersamaan.

Nama lain edema

Artikel ini berfokus terutama pada kaki dan edema perifer, tetapi ini adalah bentuk lain dari edema yang biasanya memiliki nama tergantung pada bagian tubuh yang terkena:
  1. edema serebral merupakan akumulasi kelebihan cairan di otak.
  2. Angioedema adalah pembengkakan di bawah kulit. Tidak seperti gatal-gatal, yang mempengaruhi permukaan kulit, angioedema mempengaruhi lapisan kulit yang lebih dalam dan sering terjadi pada wajah.
  3. angioedema herediter adalah kondisi genetik langka yang menyebabkan kapiler melepaskan cairan ke dalam jaringan sekitarnya, yang menghasilkan edema.
  4. Papilledema adalah pembengkakan saraf optik mata yang merupakan hasil dari tekanan di dalam tengkorak dan di sekitar otak ( tekanan intrakranial ).
  5. edema makula adalah pembengkakan bagian dari mata.
  6. edema dependen biasanya edema dari kaki dan tubuh bagian bawah, yang dipengaruhi oleh gravitasi dan tergantung pada posisi seseorang. edema ini biasanya terjadi di kaki ketika seseorang berdiri, di bagian bokong dan tangan jika seseorang sedang berbaring.
  7. lymphedema skrotum adalah pembesaran skrotum karena akumulasi cairan di sekitar testis.
  8. Lipedema adalah gangguan dari lemak (adiposa) jaringan yang menyebabkan pembengkakan pada kaki dan pinggul, dan dapat menyebabkan lymphedema.

Pitting edema dan edema non-pitting

Pitting edema adalah edema yang akan tetap cekung bahkan setelah penekanan ringan pada ujung jari, hal ini dapat ditunjukkan dengan melakukan tekanan ke daerah yang bengkak dimana kita dapat menekan kulitnya dengan jari. Jika setelah di tekan dan lekukan yang terbentuk bertahan untuk beberapa waktu setelah tekanan, edema ini disebut sebagai pitting edema. Beberapa jenis edema mungkin tergolong normal tergantung pada beratnya. Hampir semua orang yang memakai kaus kaki sepanjang hari akan memiliki pitting edema ringan pada akhir hari.
Dalam edema non-pitting, biasanya jenis ini mempengaruhi kaki atau lengan, tekanan yang dilakukan pada kulit tidak menghasilkan lekukan persisten. edema ini dapat terjadi pada gangguan tertentu dari sistem limfatik seperti lymphedema, yang merupakan gangguan sirkulasi limfatik yang mungkin terjadi setelah mastektomi, operasi kelenjar getah bening, terapi radiasi, obesitas morbid, insufisiensi vena, atau hadir sejak lahir ( kongenital ).
Edema non-pitting pada kaki sulit untuk diobati. obat diuretik umumnya tidak efektif, meskipun ketinggian kaki secara berkala selama hari dan tekan perangkat dapat mengurangi pembengkakan.

Penyebab edema pitting

Edema disebabkan oleh salah satu penyakit sistemik, yaitu penyakit yang mempengaruhi berbagai sistem organ tubuh. Penyakit sistemik yang paling umum yang terkait dengan edema melibatkan jantung, hati, dan ginjal. Dalam penyakit ini, edema terjadi terutama karena retensi tubuh terlalu banyak garam ( natrium klorida ). Kelebihan garam menyebabkan tubuh akan menahan air, yang kemudian bocor ke dalam ruang jaringan interstitial, di mana ia muncul sebagai edema. Obat-obatan juga dapat menyebabkan pitting edema.
Kondisi yang paling umum yang menyebabkan edema adalah varises dan tromboflebitis (peradangan pembuluh darah ). Kondisi ini dapat menyebabkan pemompaan tidak memadai darah oleh pembuluh darah ( insufisiensi vena ).

Pengaruh asupan garam terhadap edema

Keseimbangan garam dalam tubuh biasanya diatur dengan baik. Kebanyakan orang dapat mengkonsumsi garam dalam diet tanpa memperhatikan terjadinya penipisan garam atau retensi. Asupan garam ditentukan oleh pola diet dan penghapusan garam dari tubuh yang dilakukan oleh ginjal. Ginjal memiliki kapasitas yang besar untuk mengontrol jumlah garam dalam tubuh dengan mengubah jumlah garam yang dikeluarkan melalui urin. Jumlah garam diekskresikan oleh ginjal yang diatur oleh faktor hormonal dan fisik yang menandakan apakah retensi atau penghapusan garam oleh ginjal diperlukan.
Jika aliran darah ke ginjal berkurang oleh kondisi yang mendasarinya seperti gagal jantung, ginjal akan bereaksi dengan menahan garam. retensi garam ini terjadi karena ginjal memandang tubuh membutuhkan lebih banyak cairan untuk mengkompensasi aliran darah menurun. Jika pasien memiliki penyakit ginjal yang merusak fungsi ginjal, kemampuan untuk mengeluarkan garam dalam urin akan terbatas. Dalam kedua kondisi, jumlah garam dalam tubuh akan meningkat, yang menyebabkan pasien menahan air dan terjailah edema.
Orang dengan edema mengalami gangguan dalam kemampuan mereka untuk  mengeluarkan garam dan mungkin perlu diet pembatasan garam dan / atau diberikan obat diuretik ( pil air ).