Cara Berkembang Biak Reptil

Saat ini orang - orang mulai banyak yang memelihara reptil sehingga reptil menjadi populer seperti burung, minat peternakannya pun berkembang. Pemilik reptil melakukan pekerjaan seperti merawat hewan tersebut dan mempersiapkannya untuk mencapai kematangan seksual agar reptil tersebut dapat bereproduksi dengan baik. Sebagai contoh, kita melihat jumlah pelonjakan pemeriksaan hewan iguana betina hijau dewasa pada klinik hewan untuk masalah yang berkaitan dengan peletakan telur.
berbagai macam reptil

Perkembangbiakan Reptil

Perkembangbiakan reptil adalah usaha yang dilakukan oleh reptil tersebut untuk mempertahankan jenisnya di alam dengan cara menghasilkan keturunan. Kebanyakan perkembangbiakan reptil dilakukan dengan cara bertelur atau disebut ovipar. Namun, beberapa reptil di ketahui berkembang biak dengan cara ovovivipar dan bahkan ada yang vivipar. Secara teknis, betina akan menyimpan telur yang telah di buahi di dalam tubuhnya dan disebut hamil. Di bawah ini adalah daftar dari beberapa spesies yang umum dan metode reproduksi reptil:

Reptil yang bereproduksi dengan bertelur

Berikut adalah daftar reptil yang berkembang biak dengan cara bertelur, telah disediakan tautan untuk mendapatkan informasi cara berkembang biak reptil yang bersangkutan secara lebih spesifik

Reptil yang melahirkan anaknya

berikut adalah reptil yang berkembang biak dengan cara melahirkan ( ovovivipar dan vivipar ), telah disediakan tautan untuk mendapatkan informasi cara berkembang biak reptil yang bersangkutan secara lebih spesifik
Banyak dari jenis reptil ( jantan dan betina ) tidak memiliki alat kelamin di luar tubuhnya yang digunakan untuk membantu pemilik menentukan jenis kelamin mereka. Namun, jantan dan betina yang memiliki organ reproduksi yang berbeda. Ular Jantan yang memiliki dua testis yang disimpan di dalam tubuhnya. Reptil juga memiliki organ seksual, baik penis tunggal ( seperti pada kura-kura dan buaya ) atau sepasang hemipenis ( seperti pada kadal dan ular ) yang sering dapat dilihat sebagai dua tonjolan di belakang kloaka ( bagian untuk kencing dan reproduksi ) di pangkal ekor. Penis atau hemipenis tidak terhubung langsung ke saluran kemih.

Karakteristik seks sekunder reptil

Ada juga karakteristik seksual sekunder yang dapat membantu membedakan antara reptil jantan dan betina agar dapat di satukan untuk melakukan perkembagbiakan atau reproduksi. Pada kura - kura jantan biasanya memiliki plastron yang agak cekung dan ekor proporsional. Seringkali, ukuran kepala dan ukuran tubuh betina lebih besar pada reptil jantan. bunglon jantan Jackson memiliki tiga tanduk yang menonjol di kepala, yang kurang pada wanita.

Banyak iguana jantan dan tokek memiliki pori-pori femoralis atau pre-anal yang mengeluarkan zat lilin membuat mereka lebih menonjol daripada betina.
Secara umum, ekor reptil jantan secara proporsional lebih panjang dari betina. Ada cara lain untuk membedakan jenis kelamin reptil seperti ultrasound, bedah dan radiografi. Untuk informasi spesifik, silakan berkonsultasi dengan dokter hewan Anda jika Anda tidak yakin tentang jenis kelamin reptil Anda.

Reproduksi pada reptil adalah peristiwa alami, namun tanpa keadaan yang benar seperti makanan dan lingkungan yang buruk menyebabkan telur tidak berkembang secara normal atau proses berkembang biak tidak teratur. Pemilik sering terkejut menemukan bahwa satu hewan peliharaan kadal mereka telah bertelur. Kadang, betina dewasa yang sehat TIDAK perlu kehadiran jantan untuk bereproduksi.

Proses fertilisasi pada reptil

Reptil jantan memasukkan baik penis tunggal atau salah satu dari  hemipenis ke kloaka betina. Sebelum persetubuhan yang sebenarnya, pasangan biasanya terlibat dalam beberapa jenis ritual. Setelah melakukan kopulasi, sperma dapat disimpan di dalam tubuh betina hingga 6 tahun. sperma ini disimpan dan dapat membuahi tanpa kontak tambahan oleh jantan.

Pada iguana hijau, misalnya betina dewasa yang sehat mungkin mulai bertelur bahkan tanpa adanya jantan untuk membuahi telur. Kebanyakan iguana hijau betina menjadi dewasa ketika mereka berumur antara dua dan empat tahun. Pada saat itu, folikel mulai berkembang di ovarium. Setiap folikel hewan reptil tersebut terdiri dari telur kecil.

Reptil Betina yang bertelur dasedang hamil biasanya tidak akan makan selama 3 sampai 6 minggu sebelum meletakkan telur-telurnya. Ini masuk akal karena perutnya akan penuh dengan telur di saluran telur dan perutnya cukup terkompresi, sehingga ada sedikit ruang untuk makanan di perut.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel