Amien Rais: Saya Sedikit Agak Layak Jadi Capres


Meski sudah memasuki usia 74 tahun, Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais mengaku cukup layak untuk diusung sebagai calon presiden (capres) oleh partainya pada Pemilu 2019.

Keyakinannya tersebut didasarkan atas pengalaman Mahathir Muhammad yang kembali menjadi Perdana Menteri Malaysia di usia 92 tahun.

"Kalau Mbah Amien Rais ini kan, walaupun tua, ya tidak apa-apa. Begitu Mahathir. Jadi, saya jadi remaja lagi sekarang kan ya, jadi saya terimakasih Pak Mahathir," ujarnya di Rumah Dinas Ketua MPR Zulkifli Hasan, di Jakarta, Sabtu (9/6).

"Jadi saya pun sedikit agak layak ya [nyapres]. [Saya] sudah agak kuno ya, tapi ya dengan Mahathir itu jadi ada semacam ada perubahan visi orang Asia Tenggara [soal usia] ini," imbuhnya.

Selain dirinya, Amien menyebut tiga nama lain yang dinilai layak untuk mencalonkan diri sebagai Presiden. Ketiga orang itu adalah Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan, eks Ketum PAN Hatta Rajasa, dan Ketua Majelis Penasehat PAN Soetrisno Bachir.

Amien menyebut Zulkifli layak untuk 'nyapres' karena memiliki pengalaman kepemimpinan di eksekutif dan legislatif. Di antaranya, menjabat Ketua Umum PAN dan Ketua MPR, serta berpengalaman sebagai Menteri Kehutanan.

Begitu juga dengan Hatta, eks Ketua Umum PAN, yang dianggap berpengalaman di eksekutif dan legislatif.

Sementara, Soetrisno, yang juga bekas Ketua Umum PAN, dianggap layak karena latar belakangnya sebagai pebisnis dan juga politikus.

"Kami [PAN] akan mengusung cuma empat saja. Kader terbaik yaitu ketua umum masing-masing pada zamannya," tuturnya.

Meski merasa layak untuk menjadi capres, Amien mengaku enggan sesumbar soal masa depan. Dia mengatakan PAN tengah berusaha untuk mencapai cita-cita untuk memimpin negara.

Ia mengatakan Presiden Jokowi memang telah didukung oleh PDIP dan sejumlah partai lainnya. Begitu juga dengan Prabowo Subianto yang telah didukung oleh Partai Gerindra.

"Pak Jokowi memang sudah di- endorse sama PDIP dan beberapa partai yang lain. Sementara yang mau melawan Pak Jokowi kan belum jelas. Pak Prabowo sudah di- endorse oleh partainya, tapi koalisinya masih belum solid," ujarnya.

Meski demikian, Amien mengaku tetap bersama dengan barisan Partai Gerindra, PKS, dan PBB. Bahkan, dia menyebut akan lebih baik jika Partai Demokrat juga bergabung dengan pihaknya.

"Nah biarkanlah nanti rakyat akan membuat penilaian. Jadi kita tetap dengan Gerindra, PKS, PBB, bahkan, kalau misalnya ini, Partai Demokrat memperkuat kita, itu akan lebih bagus lagi," tuturnya.

Amien mengatakan kepastian untuk capres dari PAN akan diungkapkan seusai lebaran. Saat ini,ia menyebut bahwa PAN masih dinamis terkait nama capres. [cnnindonesia.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel