Fahri Hamzah Minta Jokowi Belajar Pidato

Foto: Detikcom

Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menilai Presiden Joko Widodo (Jokowi) harus mulai belajar berpidato yang mencerminkan sikap kenegarawanan. Hal ini disampaikan Fahri terkait arahan Jokowi ke relawan agar berani jika diajak berantem.

"Pak Jokowi harus mulai pidato sebagai negarawan yang membuat kita semua terpukau. Kegagalan narasi pemerintahan ini dari awal itulah yang merusak bangsa Indonesia," kata Fahri di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (6/8/2018).

Menurut Fahri, pidato seorang pemimpin harus mampu membangun narasi tentang persatuan. Dia pun menyinggung gaya orasi presiden pertama RI, Sukarno, yang dinilai mampu menyatukan Indonesia.

"Narasi yang menyatukan, membangkitkan semangat kita, narasi yang membuat kita bangun dari keterpurukan, dari perasaan tidak mampu menjadi mampu, dari perasaan menggenggam dunia ini dan melakukan perubahan besar. Itu baru pemimpin seperti Bung Karno. Pidato yang mungkin menyebabkan bangsa ini, 17 ribu pulau menyatu di awal pada saat kita semua masih miskin," ujar Fahri.

Sementara itu, Fahri menyebut Jokowi tidak pernah menyampaikan pidato yang menarasikan persatuan. Ia mengatakan pidato Jokowi kerap mengandung pesan adu domba.

"Pidatonya dari awal ngadu domba rakyatnya sendiri. Pisahkan agama dengan politik, saya Pancasila, kamu bukan. Sampai begitu," tuturnya.

Arahan Jokowi untuk berani berantem ke relawan itu juga disebut Fahri berpotensi memecah belah rakyat. Hal ini juga menjadi masalah karena relawan merupakan massa yang tidak terorganisasi.

"Tiba-tiba kumpulan kayak gini karena bukan parpol kan, kalau parpol ada mandat, ada kejelasan posisi mereka di mana, ada penanggung jawabnya, namanya relawan kan orang rela yang datang berkerumun dengan ketidakjelasan itu mau disuruh berantem, kalau berantem siapa mau tanggung jawab? Namanya relawan. Kita nggak bisa lacak itu siapa," ucap Fahri.

"Itu bisa menciptakan anarki. Berhentilah memecah belah rakyat," imbuh dia.

Sebelumnya diberitakan, arahan itu disampaikan Jokowi saat Rapat Umum Relawan Jokowi di SICC, Sentul, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (4/8). Jokowi awalnya meminta relawan bersatu, militan, dan bekerja keras.

Saat acara, wartawan diminta keluar di tengah-tengah pidato Jokowi. Namun video potongan pidato Jokowi itu kemudian beredar luas di media sosial, yaitu saat Jokowi meminta relawan berani jika diajak berantem.

Ketua Umum Projo Budi Arie Setiadi menegaskan arahan Jokowi itu bukan berarti memerintahkan relawannya berkelahi. Budi Arie lalu memberi versi lain dari potongan arahan Jokowi tersebut. Berikut ini penggalannya:

Jangan bangun permusuhan, jangan membangun ujaran kebencian, jangan membangun fitnah fitnah, tidak usah suka mencela, tidak usah suka menjelekkan orang. Tapi kalau diajak berantem juga berani. [detik.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel