Loading...

Ngabalin Bantah Tudingan Isu 'Taliban di KPK' Dipolitisasi Istana


Tenaga Ahli Kedeputian IV KSP Ali Mochtar Ngabalin membantah tudingan dari mantan ketua KPK Busyro Muqoddas terkait isu Taliban di lembaga antirasuah itu. Ngabalin menyangkal itu tersebut dipolitisasi pihak istana.

"Tidak benar, nggak ada urusan. Cari isu lain dong, tidak usah itu begitu kemudian menyerahkan semua haluan kesalahan ke pemerintah," kata Ngabalin saat dihubungi, Minggu (15/9/2019).

Ngabalin juga mempertanyakan tujuan Busyro bicara isu tersebut di tengah polemik revisi UU KPK. Dia juga mempertanyakan siapa orang yang dimaksud Busyro melakukan politisasi itu.

"Apa urusannya Pak Busyro harus mengemukanan itu ke publik dalam situasi seperti begini. Istana siapa yang bicarakan isu Taliban itu? Kalau pak Busyro ingin membuat isu baru terkait dengan langkah yang dilakukan pimpinan KPK yang ceroboh hari ini, melakukan press conference kemudian memainkan isu politik seperti hari ini, jadi jangan Pak Busyro main politik," ujarnya.

"Pilihan katanya kan tidak bagus itu, kenapa sekarang Pak Busyro ngomong? Istana siapa yang ngomong? Saya tidak mengenal Pak Busyro seperti itu, saya tidak tahu kalau wataknya hari ini seperti itu," imbuhnya.

Ngabalin lalu mengaitkan pernyataan Busysro dengan protes penolakan pimpinan baru KPK. Menurutnya, protes itu tak semestinya ditujukan ke pemerintah.

"Mustahil lah beliau tidak mengerti situasi hari ini. Kalau memprotes mengenai ketua KPK terpilih kemudian komisioner terpilih kok protesnya ke pemerintah, protesnya ke presiden? Dimana sambung menyambungnya, dimana logikanya? Presiden milih 10 orang, yang memilih pimpinan KPK adalah DPR," ucapnya.

Sebelumnya mantan Ketua KPK Busyro Muqoddas menyinggung soal isu radikalisme, khususnya 'isu Taliban' di lingkup internal KPK. Dia menduga isu Taliban tersebut dipolitisasi oleh Istana.

Busyro mulanya menjelaskan bahwa Taliban yang selama ini ada dalam tubuh KPK memiliki konteks yang berbeda. Dia mengatakan Taliban yang dimaksud dalam KPK adalah untuk menggambarkan penyidik-penyidik KPK yang militan.

"Waktu saya masuk itu sudah ada Taliban-Taliban. 'Lha, kok Taliban to'. 'Pak ini tidak ada konotasi agama'. 'Lho kenapa?' Ini ikon Taliban itu menggambarkan militansi orang Afganistan, dan penyidik-penyidik KPK itu militan-militan. Ini ada Kristian Kristen, ini ada Kadek Hindu, ada Novel cs Islam. Jadi mereka biasa-biasa saja," kata Busyro kepada wartawan, Minggu (15/9/2019). [detik.com]
Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Loading...

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel